Simple Happiness

Tadinya gw mau judulin Simple Happine$ (pake dollar) tapi ngga jadi deh takut image post gw kali ini tentang uang. Walaupun cerita pertama yang pengen gw share memang tentang uang sih. Jadi gini, gw udah beberapa bulan ini punya ART a.k.a pembantu di rumah. Namanya Santi, dia anggota di rumah gw yang paling muda (meenn, gw udah tua yes). Eh bentar, bentar, sebelum gw lanjutin ceritanya, gw lupa: HALLOOOOO APA KABAR? Udah lama ya ngga nulis.. hahahaha. Terakhir ngisi blog ini desember 2012 ya, fiiiuuhhh. Mudah-mudahan gw masih bisa nulis ya huehehe.

Ok, gw lanjutin ya ceritanya. Jadi si Santi ini selain bekerja layaknya asisten rumah tangga biasa, dia baru-baru ini “ditugaskan” oleh nyokap gw untuk mencari rekan atau sodara nya yang mau kerja di Jakarta, tugas awalnya dia adalah nyari 2 orang untuk kerja di tempat salah satu tante gw, belom dapet orangnya eh nyokap gw udah nambahin untuk cari 2 orang lagi buat temen nyokap di ragunan. Cari dan cari, akhirnya Santi Read the rest of this entry

Tinggal Serumah

Gw pernah diomelin ama nyokap gw gara-gara hal sepele. Nyokap

“Gimana sih, kan kalian bisa saling ngobrol, komunikasiin aja dong”.

Jadi karna satu hal kecil, yang kalo gw as simple as bilang ke kakak gw (jadi ceritanya waktu itu masalahnya adalah gw ngga ngomong ke kakak gw), ngga akan terjadi tuh yang dikhawatirin nyokap gw. Intinya ya waktu itu ‘coba aja gw ngomong’.

Kenapa gw judulin cerita gw kali ini Read the rest of this entry

Keji

Keji, definisi:

1. sangat rendah (kotor, tidak sopan, dsb); hina: menipu kawan adalah perbuatan yg –;
ber·ke·jiv1 menghinakan diri; merendahkan martabat diri; 2 mau melakukan (berbuat) sesuatu yg keji, hina, dsb; apakah pekerjaanmu kemari hanya untuk ~ ?;
~ di·riv berkeji;
me·nge·ji·kanv1 menghinakan; menistakan; memburukkan; 2 menganggap (memandang) keji; mengharamkan; mencela;
ke·ke·ji·ann perihal yg bersifat, berciri keji; perbuatan (kelakuan dsb) yg keji; keburukan; kehinaan: keseluruhan tingkah lakunya memancarkan ~ , ketamakan, kebodohan, dan kekejaman

Sumber: http://www.artikata.com/arti-333622-keji.html

Gw lagi pengen ngebahas tentang arti atau definisi dari kata ‘keji’, kenapa tiba-tiba ya?hmm.. mungkin karna topik ini lagi bener-bener kerasa di diri gw beberapa bulan terakhir. Ada apa sih beberapa bulan ini? Jadi gini, gw dulu sempet kerja sih memang, baik yang gw cuma itungannya magang, maupun gw yang kerja beneran. Tapi karna waktu itu gw kerja di salah satu Bank Swasta Multinasional, dan di bagian Marketing alias Sales, walhasil gw ngga begitu “kerasa” kerja yang urut-urutan prosedural yang kompleks gitu. Nah sekarang, gw kerja di bagian General Affair, yang dari gosip-gosipnya (sebelum kerja gw search dulu di google dan caritau ttg General Affair) aja udah dibilang bahwa GA itu “Seksi Sibuk” atau “Pembantu Umum” atau “Pengerja Segala”.

Dan pas gw beneran kerja sekarang di bagian itu, emang terbukti sih, gw mesti ngurusin dan mastiin kalo setiap ruangan, wilayah kantor, peralatan, barang, sewa ruangan, kebutuhan-apapun-itu-yang-direquest-ama-bagian-lain harus tersedia dan siap dipake. Disini gw belajar tata cara dan prosedur, dan ribetnya perijinan internal kantor, harus nunggu ini nunggu itu, push sini push situ, di push ama bagian ini dan bagian itu. All and all berasa banget beneran “kekantorannya”.

Dengan bekerja kayak sekarang, kita jadi punya 2 pilihan dalam pekerjaan: 1. Jadi baik dan “dimakan” ama semua orang, atau 2. Menjadi keji. Terkesan sederhana, tapi dua pilihan bener-bener kayak buah simalakama. Kalo lo jadi baik, ya siap-siap aja diomelin atau dipush orang, karna menjadi baik, pastinya akan sabar nungguin orang, dan nungguin orang ngga akan membuat pekerjaan selesai. Kalo push orang untuk segera mengerjakan apa yang kita minta, maka kita pun menjadi keji, menjadi jahat, menjadi penekan siapa-siapa dan apa-apa.

Ini dari sisi gw, mungkin orang yang “positif” akan ngeliat: “ngga kok, itu ngga keji, itu memang bagian dari pekerjaan aja”. Ya mungkin aja sih bener apa yang orang positif ini bilang. Tapi karna ini blog gw, dan tulisan gw😛 menurut gw yang kayak gitu-gitu agak keji. Karna dirobotkan-dikapitalisasikan oleh perusahaan, untuk keberlangsungan perusahaan. *yaiyalah ul*. Tapi mungkin akhirnya yang jadi kunci untuk gw bertahan ya kata-kata dari temen gw Bana, dia bilang ke gw, “Kalo gw sih ul, kenapa gw bertahan adalah pas saat-saat gw udah ngga tahan banget, gw inget-inget lagi kalo ini memang pilihan gw (pekerjaan ini), gitu sih ul”.

Ya kalo emang lo udah milih sesuatu, selesaikan, jangan berhenti di tengah jalan, kan ada quotes yang kurang lebih kayak gini, “jangan berhenti ketika suatu hal sulit datang, karna justru itu yang akan membawamu ke level selanjutnya”. Kunci kedua ya standar sih, sabar. Sabar aja ama cobaan yang dateng, tahan badan aja😀. Good luck guys.

Bonyok!

Bonyok? Apanya?

Hahaha, ngga penting banget opening statement gw di tulisan ini. Ngga, jadi gini, gw pengen nulis tentang bonyok yang kependekan dari Bokap Nyokap. Yap, orang tua, mau orang tua gw, orang tua pembaca tulisan gw ini, orang tua siapapun juga. Parents. Jadi ceritanya gini, gw ketemu beberapa ide tentang orang tua yang gw rasa perlu gw share ke pembaca blog gw ini. Gw nemuin kalo ternyata, despite bonyok kita yang keliatannnya selalu “menjatuhkan” kita, pas kita lagi ngobrol face-to-face ama mereka, ternyata bonyok kita itu selalu muji kita loh pas kita lagi dibicarain. Entah itu mereka lagi ngobrol ama rekan kerja, ato sodara, keluarga besar, you name it lah, mereka.pasti.muji.kita. *ini ceritanya gw penekanan aja, bukan marah :P*

Lantas? Kenapa mereka kayak ngeliat kayak kita “anak ngga guna yang ngga mampu apa-apa”? Ya karna kita emang kayak gitu, dan kita harus sadar itu, kita belom ada apa-apanya, dan jangan sombong lah kalo merasa “udah sesuatu”, karna kenyataannya ya lo belom. Yang kedua alasan sebenernya adalah, orang tua kita itu mau kita defense diri kita, dengan cara yang santun. Mereka pasti seneng banget kalo ucapan mereka ngga dibantah, bahkan diiyakan, kita minta maaf, ato gimana kek, yang ngga bikin mereka sedih. Dan ketika kita mempertahankan diri kita dengan cara yang santun dan enak buat bonyok kita, justru itu yang paling indah buat mereka. Read the rest of this entry

Misterius

Gw pernah denger istilah bahwa seseorang pria ngga bakalan bisa pure sahabatan ama seorang wanita, tanpa ada salah satu atau dua-duanya saling suka. Dan gw sama sekali ngga setuju, menurut gw ya kalo cewek sahabatan ama cowok ya bisa-bisa aja. Lah, emangnya kenapa ngga bisa coba? Jadi suka? Ya wajar lah suka ama sahabat kita, sayang, cinta ama sahabat ya wajar aja, tapi kan cuma sebatas itu, ngga yang intensi pacaran (yang lantas putus, terus gamau temenan lagi :P). Dan lagipula, emang kalo cowok sahabatan ama cowok, jadi lantas bisa gitu? Lah kan cowok ama cowok mungkin rada gay kalo nyebutnya, tapi ya mereka suka, atau nyaman deh, sebut aja gitu, asik aja misalnya ama temen cowok gitu.

Jadi, gw, aul, punya sahabat namanya Jane, dan ya memang gw suka ama dia, gw sayang, gw nyaman ama dia, tapi gw biasa aja, ngga menggebu-gebu untuk pacarin atau nikahin dia. Atau, gw sahabat ama Erick, ya gw suka ama dia (gay alert :DD), trus lantas kan gw ngga langsung operasi gender untuk jadi cewek trus macarin Erick kan (euugghhh). Lantas kalo hubungan gw kayak gitu ama yang gw sebut sahabat ini dibilang bukan ‘sahabatan’, apa dong disebutnya? Misterius dong? Hahaha… Read the rest of this entry

Common Sense

Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui

Ini kata-kata diucapin ama temen gw, namanya Cakris. Dia pebisnis, dan akhir-akhir ini gw sering berkonsultasi bisnis sama dia. Tapi kalo lagi ngga ngobrolin bisnis, biasanya diskusi berlanjut tentang kehidupan. Dia bilang kayak gitu setelah mempelajari banyak hal yang terjadi di dunianya selama ini. Dan gw sangat setuju. Beberapa kejadian juga bikin gw semakin yakin dengan pernyataan itu. Waktu itu gw lagi di rumah Izma, disitu lagi ada OO dan Izzy, jadi pas izma bawa mainan kamera-kameraan, Izzy dan OO berebutan, trus OO merengek-rengek, ampe akhirnya Izma kasih juga mainan itu. Gw diem aja, merhatiin aja semuanya.

Sederhana sih, cuma yang gw ngga pernah pelajari adalah kenapa. Mungkin kenapa yang pertama, bisa jadi emang karna OO secara masih anak kecil, dia mau mainan itu, tapi ada satu hal lain, yang gw belum pernah sadar, ampe gw ngobrol ama Cakris yaitu “Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui“. OO mungkin merengek karna yang dia TAU adalah kalo dia merengek-rengek gitu, apa yang dia MAU pasti tercapai.

 

 

Tau-tauan

Gw punya kebiasaan (atau kebetulan ya?) yang rada aneh. Gw biasa mengetahui sesuatu, yang berguna untuk sesuatu yang lain, di hari kemudian. Apa ya maksudnya… Hmm… Jadi gini, kasusnya ada banyak banget, dan berulang kali terjadi, dan mungkin juga orang lain mengalami hal yang sama ama gw, atau ini merupakan salah satu hal yang lumrah, yaa…. gw gatau, yang jelas here’s what happen…

Contoh yang gw ambil ini pas lagi ngobrol ama idho, waktu itu gw lagi ngobrol soal passion, karna gw gamau ngobrol tanpa pengetahuan, akhirnya ya gw iseng aja google juga tentang passion, dan tentang Rene Suhardono. Ketemulah yang namanya perusahaan Amrop Hever, yang kerjaannya nyari senior executive untuk perusahaan-perusahaan, atau istilahnya Executive Recruiter. Lah, lantas di bagian mana tau-tauan nya? Jadi beberapa hari setelah itu gw secara ngga sengaja nonton di Fox Premium (HD, songong dikit :p) film Friends with Benefits (2011), nah di film ini Mila Kunis meranin Jamie, dan dia jadi Executive Recruiter buat si Dylan. Waktu pertama kali nonton Friends with Benefits gw sama sekali ngga nyadar kalo kerjaan si Jamie itu orang yang nyari-nyariin bos buat perusahaan-perusahaan. Ngga penting ya, belum kerasa keren ya. Ada lagi kejadian, ini lagi terkenal-terkenalnya. Tau Gangnam Style kan? Read the rest of this entry

Extract Straight From The Movies #2

In this post I’m gonna continued extracting quotes from movies. All of the movies were movies that i’ve watched. So this is a handpicked quotes, not something-random-but-sounds-cool quotes, although some of the quotes I’m gonna quoted here today will naturally cool😀

Here it goes:

The Shawshank Redemption (1994):

Andy Dufresne: She was beautiful. God I loved her. I just didn’t know how to show it, that’s all. I killed her, Red. I didn’t pull the trigger, but I drove her away. And that’s why she died, because of me.

Andy Dufresne: You know the funny thing is, on the outside I was an honest man, straight as an arrow. I had to come to prison to be a crook.

Andy Dufresne: That’s the beauty of music. They can’t get that from you… Haven’t you ever felt that way about music?
Red: I played a mean harmonica as a younger man. Lost interest in it though. Didn’t make much sense in here. 
Andy Dufresne: Here’s where it makes the most sense. You need it so you don’t forget. 
Red: Forget?  Read the rest of this entry

taken for granted

take someone or something for granted — to expect someone or something to be always available to serve in some way without thanks or recognition; to value someone or something too lightly. (thefreedictionary.com)

Gw selalu mikir kalo gw sering di-taken for granted ama orangtua gw. Gw pernah bahas ini dengan orangtua gw dan gw bilang secara terus terang ke mereka, kalo gw sebel karna mereka taken for granted gw banget. Beberapa hari terakhir ini, gw baru mikir lagi dan nyadar kalo jangan-jangan yang sebenernya melakukan taken for granted ini justru gw sendiri…..terhadap mereka. Read the rest of this entry

Yaudahlah ya..

Wow.. Lama juga gw udah ngga nulis di blog.

Hampir 2 bulan ya tepatnya ngga nulis. Kangen juga nulis, apalagi ngeliat temen gw si erick azof yang segitu produktifnya nulis. Sial lo rick, hahaha. Akhir Juni ini gw tiba mendapat urgensi maksimal untuk nulis sesuatu *apa coba bahasa gw*. Jadi gini, ceritanya gw ngikutin sejenis seminar tentang Young Entrepreneur, Creative, CEO blablabla, bukannya gw jadi semacem enlighten gitu abis ikut seminar, tapi ya menurut gw ada beberapa poin penting yang dikasih tau ama Rhenald Kasali yang kebetulan jadi host seminar itu. Dia bilang kalo masyarakat Indonesia belom terbiasa/belom bisa malah menggunakan sisi asertif dalam mengungkapkan perasaan. Yang normalnya keluar dari masyarakat Indonesia ya, kalo ngga agresif, ya pasif.

Gw “agak” langsung mraktekin sisi asertif gw pas pulang dari seminar itu. Pas pulangnya kebetulan gw adalah penikmat transportasi umum, gw naek kereta, yang menurut gw cukup nyaman biarpun penuh sih. Anyway, pas pulang itu gw bayar tiket kereta, dan baru sampe ruang tunggu gw nyadar, kalo duit kembaliannya kurang 5000 perak. Read the rest of this entry

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 928 other followers