Monthly Archives: March 2012

Scars

“There is something beautiful about all scars of whatever nature. A scar means the hurt is over, the wound is closed and healed, done with.” Harry Crews

Gw dulu selalu kemana-kemana naek sepeda, kira-kira waktu gw smp, dan waktu itu seringan gw diboncengin. Pas diboncengin itu, kaki gw acapkali kena ban dan kegesek, alhasil kaki gw sisi kanan ama kiri suka baret-baret. Gw benci banget luka. Karna luka sering bikin bekas, dan gw ngga suka kaki gw (atau tubuh gw bagian manapun) jelek, baret, lecet, apalah itu. Ga begitu lama kemudian, sekitar 4 atau 5 tahun kemudian gw udah berkendara. Ya gw dapet motor kelas 3 SMA, dan alhasil ga ada lagi tuh yang namanya baret-baret di kaki.

Pas ujian (gw lupa ujiannya kapan, yang jelas gw inget banget itu masa-masa ujian) sehari atau dua hari sebelumnya gw nganterin adek gw ke sekolahnya. Gw anterin naek motor. Bokap gw bilang: “pake helm”, gw jawab: “ah gapapa, lewat jalan-jalan tertentu”. Ini gw inget banget, line gw persis banget “jalan tertentu”. Dan dengan sombongnya gw anterin adek gw ke sekolah, dia nyampe, gw pulang.

Sekian lama di rumah, kok gw belom pulang-pulang, eh tau-tau bokap gw dapet telepon, “pak anak bapak kena musibah, dia kecelakaan, tolong bapak dateng kesini-sini-sini”. Bokap langsung buru-buru ke tempat gw dan jemput gw. Gw sama sekali ga inget kejadiannya, gw juga gatau kecepatan gw berapa, mungkin 40 km/jam dan gw rasakan kerasnya jalanan aspal itu. Sisi bagian kanan gw barely survived, mulai dari kepala (inget, gw ga pake helm), tangan, dan kaki kanan gw kena. Gw dibawa ke rumah sakit, dan boleh pulang hari itu juga. Gw istirahat di rumah 2 hari, dan di hari ketiga gw masuk (masih ujian, dan gw gamau kelamaan nyusul ujiannya).

Hari itu gw masuk sekolah, bela-belain supaya bisa ujian. Gw jalan tertatih, muka diperban, tangan diperban, kaki pake sendal. Temen-temen SMA gw pas ngeliat langsung heran-heran dan “aul kenapa?” “aul kenapa?”. Gw akhirnya ditemenin ama salah satu temen gw nama Ardy jalan ke kelas ujian gw yang beda bangunan dengan gedung utama SMA gw, jadi posisi tempat gw ujian itu di gedung selatan (sekarang di 70 masih ada gedung selatan gedung utara ngga ya? :P). Dan akhirnya gw ujian. Ujian-ujian lainnya pun gw tempuh dengan ujian susulan.

Gw dapet pelajaran setelah hal itu terjadi: jangan pernah sombong dan dengerin apa kata bokap-nyokap lo. Dan lagi-lagi gw akhirnya dapet luka….lagi. Hiks. Tapi setelah gw pikir-pikir dan nonton film Hannibal Lecter judulnya Red Dragon (2002), gw jadi punya sesuatu yang sebenernya ngga buruk-buruk banget dengan memiliki luka. Hannibal bilang gini di film itu:

“Our scars have the power to remind us that the past was real

Gw tadinya pas nonton film itu ga begitu nyadar sih makna kata-kata itu, tapi pas gw pikir-pikir lagi, hmm..bener juga ya kata dia, ada kekuatan tertentu (dalam luka) yang menyadarkan kita kalo masa lalu itu nyata.

Advertisements