Monthly Archives: October 2012

Bonyok!

Bonyok? Apanya?

Hahaha, ngga penting banget opening statement gw di tulisan ini. Ngga, jadi gini, gw pengen nulis tentang bonyok yang kependekan dari Bokap Nyokap. Yap, orang tua, mau orang tua gw, orang tua pembaca tulisan gw ini, orang tua siapapun juga. Parents. Jadi ceritanya gini, gw ketemu beberapa ide tentang orang tua yang gw rasa perlu gw share ke pembaca blog gw ini. Gw nemuin kalo ternyata, despiteĀ bonyok kita yang keliatannnya selalu “menjatuhkan” kita, pas kita lagi ngobrol face-to-face ama mereka, ternyata bonyok kita itu selalu muji kita loh pas kita lagi dibicarain. Entah itu mereka lagi ngobrol ama rekan kerja, ato sodara, keluarga besar, you name it lah, mereka.pasti.muji.kita. *ini ceritanya gw penekanan aja, bukan marah :P*

Lantas? Kenapa mereka kayak ngeliat kayak kita “anak ngga guna yang ngga mampu apa-apa”? Ya karna kita emang kayak gitu, dan kita harus sadar itu, kita belom ada apa-apanya, dan jangan sombong lah kalo merasa “udah sesuatu”, karna kenyataannya ya lo belom. Yang kedua alasan sebenernya adalah, orang tua kita itu mau kita defense diri kita, dengan cara yang santun. Mereka pasti seneng banget kalo ucapan mereka ngga dibantah, bahkan diiyakan, kita minta maaf, ato gimana kek, yang ngga bikin mereka sedih. Dan ketika kita mempertahankan diri kita dengan cara yang santun dan enak buat bonyok kita, justru itu yang paling indah buat mereka. Read the rest of this entry

Advertisements

Misterius

Gw pernah denger istilah bahwa seseorang pria ngga bakalan bisa pure sahabatan ama seorang wanita, tanpa ada salah satu atau dua-duanya saling suka. Dan gw sama sekali ngga setuju, menurut gw ya kalo cewek sahabatan ama cowok ya bisa-bisa aja. Lah, emangnya kenapa ngga bisa coba? Jadi suka? Ya wajar lah suka ama sahabat kita, sayang, cinta ama sahabat ya wajar aja, tapi kan cuma sebatas itu, ngga yang intensi pacaran (yang lantas putus, terus gamau temenan lagi :P). Dan lagipula, emang kalo cowok sahabatan ama cowok, jadi lantas bisa gitu? Lah kan cowok ama cowok mungkin rada gay kalo nyebutnya, tapi ya mereka suka, atau nyaman deh, sebut aja gitu, asik aja misalnya ama temen cowok gitu.

Jadi, gw, aul, punya sahabat namanya Jane, dan ya memang gw suka ama dia, gw sayang, gw nyaman ama dia, tapi gw biasa aja, ngga menggebu-gebu untuk pacarin atau nikahin dia. Atau, gw sahabat ama Erick, ya gw suka ama dia (gay alert :DD), trus lantas kan gw ngga langsung operasi gender untuk jadi cewek trus macarin Erick kan (euugghhh). Lantas kalo hubungan gw kayak gitu ama yang gw sebut sahabat ini dibilang bukan ‘sahabatan’, apa dong disebutnya? Misterius dong? Hahaha… Read the rest of this entry

Common Sense

Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui

Ini kata-kata diucapin ama temen gw, namanya Cakris. Dia pebisnis, dan akhir-akhir ini gw sering berkonsultasi bisnis sama dia. Tapi kalo lagi ngga ngobrolin bisnis, biasanya diskusi berlanjut tentang kehidupan. Dia bilang kayak gitu setelah mempelajari banyak hal yang terjadi di dunianya selama ini. Dan gw sangat setuju. Beberapa kejadian juga bikin gw semakin yakin dengan pernyataan itu. Waktu itu gw lagi di rumah Izma, disitu lagi ada OO dan Izzy, jadi pas izma bawa mainan kamera-kameraan, Izzy dan OO berebutan, trus OO merengek-rengek, ampe akhirnya Izma kasih juga mainan itu. Gw diem aja, merhatiin aja semuanya.

Sederhana sih, cuma yang gw ngga pernah pelajari adalah kenapa. Mungkin kenapa yang pertama, bisa jadi emang karna OO secara masih anak kecil, dia mau mainan itu, tapi ada satu hal lain, yang gw belum pernah sadar, ampe gw ngobrol ama Cakris yaitu “Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui“. OO mungkin merengek karna yang dia TAU adalah kalo dia merengek-rengek gitu, apa yang dia MAU pasti tercapai.