Category Archives: Berhenti Sejenak

Canada

Hi guys! What’s up? This is my first post from New Zealand, oops, I’m sorry, I haven’t told you, for the last three or so months, I’ve been living in Auckland, NZ. I’m continuing my study in Human Resources Management. NZ is really beautiful country, it’s peaceful, green, the air is fresh, the people are friendly, the scenery is breathtaking, how can you not love NZ, it is spectacular, you should visit NZ at least once ūüėÄ

So in this post, I’m gonna talking about the¬†story of Canada and her father. Actually, these two stories have already been posted on my instagram but I’m still gonna put here on my blog.

About choice: Read the rest of this entry

Simple Happiness

Tadinya gw mau judulin Simple Happine$ (pake dollar) tapi ngga jadi deh takut image post gw kali ini tentang uang. Walaupun cerita pertama yang pengen gw share memang tentang uang sih. Jadi gini, gw udah beberapa bulan ini punya ART a.k.a pembantu di rumah. Namanya Santi, dia anggota di rumah gw yang paling muda (meenn, gw udah tua yes). Eh bentar, bentar, sebelum gw lanjutin ceritanya, gw lupa: HALLOOOOO APA KABAR? Udah lama ya ngga nulis.. hahahaha. Terakhir ngisi blog ini desember 2012 ya, fiiiuuhhh. Mudah-mudahan gw masih bisa nulis ya huehehe.

Ok, gw lanjutin ya ceritanya. Jadi si Santi ini selain bekerja layaknya asisten rumah tangga biasa, dia baru-baru ini “ditugaskan” oleh nyokap gw untuk mencari rekan atau sodara nya yang mau kerja di Jakarta, tugas awalnya dia adalah nyari 2 orang untuk kerja di tempat salah satu tante gw, belom dapet orangnya eh nyokap gw udah nambahin untuk cari 2 orang lagi buat temen nyokap di ragunan. Cari dan cari, akhirnya Santi Read the rest of this entry

Common Sense

Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui

Ini kata-kata diucapin ama temen gw, namanya Cakris. Dia pebisnis, dan akhir-akhir ini gw sering berkonsultasi bisnis sama dia. Tapi kalo lagi ngga ngobrolin bisnis, biasanya diskusi berlanjut tentang kehidupan. Dia bilang kayak gitu setelah mempelajari banyak hal yang terjadi di dunianya selama ini. Dan gw sangat setuju. Beberapa kejadian juga bikin gw semakin yakin dengan pernyataan itu. Waktu itu gw lagi di rumah Izma, disitu lagi ada OO dan Izzy, jadi pas izma bawa mainan kamera-kameraan, Izzy dan OO berebutan, trus OO merengek-rengek, ampe akhirnya Izma kasih juga mainan itu. Gw diem aja, merhatiin aja semuanya.

Sederhana sih, cuma yang gw ngga pernah pelajari adalah kenapa. Mungkin kenapa yang pertama, bisa jadi emang karna OO secara masih anak kecil, dia mau mainan itu, tapi ada satu hal lain, yang gw belum pernah sadar, ampe gw ngobrol ama Cakris yaitu “Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui“. OO mungkin merengek karna yang dia TAU adalah kalo dia merengek-rengek gitu, apa yang dia MAU pasti tercapai.

 

 

taken for granted

take¬†someone or something¬†for granted —¬†to expect someone or something to be always available to serve in some way without thanks or recognition; to value someone or something too lightly.¬†(thefreedictionary.com)

Gw selalu mikir kalo gw sering di-taken for granted¬†ama orangtua gw. Gw pernah bahas ini dengan orangtua gw dan gw bilang secara terus terang ke mereka, kalo gw sebel karna mereka taken for granted gw banget. Beberapa hari terakhir ini, gw baru mikir lagi dan nyadar kalo jangan-jangan yang sebenernya melakukan taken for granted ini justru gw sendiri…..terhadap mereka. Read the rest of this entry

Yaudahlah ya..

Wow.. Lama juga gw udah ngga nulis di blog.

Hampir 2 bulan ya tepatnya ngga nulis. Kangen juga nulis, apalagi ngeliat temen gw si erick azof yang segitu produktifnya nulis. Sial lo rick, hahaha. Akhir Juni ini gw tiba mendapat urgensi maksimal untuk nulis sesuatu *apa coba bahasa gw*. Jadi gini, ceritanya gw ngikutin sejenis seminar tentang Young Entrepreneur, Creative, CEO blablabla, bukannya gw jadi semacem enlighten gitu abis ikut seminar, tapi ya menurut gw ada beberapa poin penting yang dikasih tau ama Rhenald Kasali yang kebetulan jadi host seminar itu. Dia bilang kalo masyarakat Indonesia belom terbiasa/belom bisa malah menggunakan sisi asertif dalam mengungkapkan perasaan. Yang normalnya keluar dari masyarakat Indonesia ya, kalo ngga agresif, ya pasif.

Gw “agak” langsung mraktekin sisi asertif gw pas pulang dari seminar itu. Pas pulangnya kebetulan gw adalah penikmat transportasi umum, gw naek kereta, yang menurut gw cukup nyaman biarpun penuh sih. Anyway, pas pulang itu gw bayar tiket kereta, dan baru sampe ruang tunggu gw nyadar, kalo duit kembaliannya kurang 5000 perak. Read the rest of this entry

Scars

“There is something beautiful about all scars of whatever nature. A scar means the hurt is over, the wound is closed and healed, done with.” Harry Crews

Gw dulu selalu kemana-kemana naek sepeda, kira-kira waktu gw smp, dan waktu itu seringan gw diboncengin. Pas diboncengin itu, kaki gw acapkali kena ban dan kegesek, alhasil kaki gw sisi kanan ama kiri suka baret-baret. Gw benci banget luka. Karna luka sering bikin bekas, dan gw ngga suka kaki gw (atau tubuh gw bagian manapun) jelek, baret, lecet, apalah itu. Ga begitu lama kemudian, sekitar 4 atau 5 tahun kemudian gw udah berkendara. Ya gw dapet motor kelas 3 SMA, dan alhasil ga ada lagi tuh yang namanya baret-baret di kaki.

Pas ujian (gw lupa ujiannya kapan, yang jelas gw inget banget itu masa-masa ujian) sehari atau dua hari sebelumnya gw nganterin adek gw ke sekolahnya. Gw anterin naek motor. Bokap gw bilang: “pake helm”, gw jawab: “ah gapapa, lewat jalan-jalan tertentu”. Ini gw inget banget,¬†line gw persis banget “jalan tertentu”. Dan dengan sombongnya gw anterin adek gw ke sekolah, dia nyampe, gw pulang.

Sekian lama di rumah, kok gw belom pulang-pulang, eh tau-tau bokap gw dapet telepon, “pak anak bapak kena musibah, dia kecelakaan, tolong bapak dateng kesini-sini-sini”. Bokap langsung buru-buru ke tempat gw dan jemput gw. Gw sama sekali ga inget kejadiannya, gw juga gatau kecepatan gw berapa, mungkin 40 km/jam dan gw rasakan kerasnya jalanan aspal itu. Sisi bagian kanan gw¬†barely survived, mulai dari kepala (inget, gw ga pake helm), tangan, dan kaki kanan gw kena. Gw dibawa ke rumah sakit, dan boleh pulang hari itu juga. Gw istirahat di rumah 2 hari, dan di hari ketiga gw masuk (masih ujian, dan gw gamau kelamaan nyusul ujiannya).

Hari itu gw masuk sekolah, bela-belain supaya bisa ujian. Gw jalan tertatih, muka diperban, tangan diperban, kaki pake sendal. Temen-temen SMA gw pas ngeliat langsung heran-heran dan “aul kenapa?” “aul kenapa?”. Gw akhirnya ditemenin ama salah satu temen gw nama Ardy jalan ke kelas ujian gw yang beda bangunan dengan gedung utama SMA gw, jadi posisi tempat gw ujian itu di gedung selatan (sekarang di 70 masih ada gedung selatan gedung utara ngga ya? :P). Dan akhirnya gw ujian. Ujian-ujian lainnya pun gw tempuh dengan ujian susulan.

Gw dapet pelajaran setelah hal itu terjadi: jangan pernah sombong dan dengerin apa kata bokap-nyokap lo. Dan lagi-lagi gw akhirnya dapet luka….lagi. Hiks. Tapi setelah gw pikir-pikir dan nonton film Hannibal Lecter judulnya Red Dragon (2002), gw jadi punya sesuatu yang sebenernya ngga buruk-buruk banget dengan memiliki luka. Hannibal bilang gini di film itu:

“Our scars have the power to remind us that the past was real

Gw tadinya pas nonton film itu ga begitu nyadar sih makna kata-kata itu, tapi pas gw pikir-pikir lagi, hmm..bener juga ya kata dia, ada kekuatan tertentu (dalam luka) yang menyadarkan kita kalo masa lalu itu nyata.

10 Things I Hate About You (1999)

I hate the way you talk to me

and the way you cut your hair. I hate the way you drive my car.

I hate it when you stare. I hate your big dumb combat boots

and the way you read my mind. I hate you so much it makes me sick

It even makes me rhyme. I hate it.

I hate the way you’re always right.¬†

I hate it when you lie.

I hate it when you make me laugh, even worse when you make me cry. 

I hate it when you’re not around¬†and the fact that you didn’t call.¬†

But mostly, I hate the way¬†I don’t hate you, not even close,¬†not even a little bit, not even at all

Quote super keren dari film 10 Things I Hate About You (1999). Oiya, gw baru aja nonton ulang film ini. Yang belom tau or belom pernah nonton film ini gw ceritain dikit deh. Read the rest of this entry

Ketawa

Jeff Dunham with Bubba J, Achmed, Peanut and Walter

Gw sejak taon 2008-an dikenalin Achmed The Dead Terrorist ama Octa, dan sejak itu mulai nyari semua video-video Jeff Dunham di Youtube. Jeff Dunham ini komedian amrik, dia termasuk Stand-Up Comedian juga, yang pake boneka untuk ngelawak, ya dia Ventriloquist. Biarpun hobinya yang ngatain orang dan rasis banget pas ngelawak, gw tetep ngerasa kalo dia emang Comics yang kocak banget, gw bisa ngakak-ngakak kalo nonton video-video dia di Youtube. Read the rest of this entry

Whoala..Magic

Ada dua hal yang selalu gw lakuin kalo ngadepin “masalah” atau apapun yang kurang ngenakin tapi perlu atau harus dilaksanain. Contoh paling gampangnya ya pas ngerjain tugas atau skripsi. Sesuatu yang kurang menyenangkan, yet we must do it. Yang pertama gw lakuin adalah inget ama kata-kata (gw lebih suka nyebutnya quote) temen gw wishnu ke uti: “Dear utianastasia semangat untuk sidangnya besok. Semoga lancar dan hasilnya memuaskan. Jangan takut dengan apapun yang menghalangi kesuksesan kamu :)”.

Gw kalo tiba-tiba males ngerjain sesuatu, pasti inget ama quote ini dan langsung “hmm..okay, let’s work”, dan akhirnya gw mulai bekerja atau mulai ngerjain apa-apa yang tadinya gw ga minat ngerjain. Karena memang kadang-kadang hal yang kita mimpiin, yang kita harepin, ngga selalu gampang dapetinnya, bahkan kebanyakan susah di awalnya, jadi pas kita mikir untuk mundur, kita harus inget lagi kalo ini tahap yang emang harus dilaluin dan kita ngga boleh takut ama apapun yang batesin kita untuk dapet yang kita pengen, kita mimpiin, harepin, doain. Read the rest of this entry

Sumber

Kali ini gw pengen nge-share hal simpel yang mungkin kebanyakan orang udah tau, tapi tetep akan gw bahas karna menurut gw penting.

Gw rasa kalo anak forum di internet atau blogger-blogger yang cukup aktif pasti concern banget dengan yang namanya sumber. Hal sepele yang kalo dilupain bisa bahaya, karna kita bisa dicap plagiat karya orang. Kenapa sih kita mesti naro sumber? Jawaban paling gampang ya karna tulisan itu bukan pikiran lo, dia adalah pikiran orang lain, kalopun lo udah “membahasakan” ama bahasa lo sendiri, ya tetep aja lo harus cantumin sumber, biar ga ngelanggar hak cipta. Read the rest of this entry