Blog Archives

Bonyok!

Bonyok? Apanya?

Hahaha, ngga penting banget opening statement gw di tulisan ini. Ngga, jadi gini, gw pengen nulis tentang bonyok yang kependekan dari Bokap Nyokap. Yap, orang tua, mau orang tua gw, orang tua pembaca tulisan gw ini, orang tua siapapun juga. Parents. Jadi ceritanya gini, gw ketemu beberapa ide tentang orang tua yang gw rasa perlu gw share ke pembaca blog gw ini. Gw nemuin kalo ternyata, despiteĀ bonyok kita yang keliatannnya selalu “menjatuhkan” kita, pas kita lagi ngobrol face-to-face ama mereka, ternyata bonyok kita itu selalu muji kita loh pas kita lagi dibicarain. Entah itu mereka lagi ngobrol ama rekan kerja, ato sodara, keluarga besar, you name it lah, mereka.pasti.muji.kita. *ini ceritanya gw penekanan aja, bukan marah :P*

Lantas? Kenapa mereka kayak ngeliat kayak kita “anak ngga guna yang ngga mampu apa-apa”? Ya karna kita emang kayak gitu, dan kita harus sadar itu, kita belom ada apa-apanya, dan jangan sombong lah kalo merasa “udah sesuatu”, karna kenyataannya ya lo belom. Yang kedua alasan sebenernya adalah, orang tua kita itu mau kita defense diri kita, dengan cara yang santun. Mereka pasti seneng banget kalo ucapan mereka ngga dibantah, bahkan diiyakan, kita minta maaf, ato gimana kek, yang ngga bikin mereka sedih. Dan ketika kita mempertahankan diri kita dengan cara yang santun dan enak buat bonyok kita, justru itu yang paling indah buat mereka. Read the rest of this entry

Advertisements

semacam baik

Gw orang yang cenderung ngomong apa-adanya, malah kalo bisa dibilang gw itu termasuk blak-blakan bahkan sampe nyakitin hati orang yang denger kata-kata gw, saking blak-blakannya. Orang yang belom kenal ya bisa jadi “ih ini orang kok gini banget sih”, tapi ya kayak gini lah gw. Nyokap gw sekalipun kadang urut-urut hati (gw mau nulis urut-urut dada kok kayaknya ga ngefek, dan urut hati mungkin lebih ngefek untuk ngeredain “kata-kata yang dari mulut gw”).

Bukan berarti gw asal ngomong ato gimana, tapi yang gw ngomong fakta yang jarang orang bilang langsung, ya karna mungkin ga enak ato jaga perasaan ato alasan lain yang masuk akal. Ngga selalu gini juga sih, gw tetep nyadar sikon (kadang :p) dan akan cenderung lebih soft ama orang baru kenal. Read the rest of this entry

Baik Hati

Gw jadi inget satu kejadian kecil yang gw alami sebelum lebaran kemaren. Jadi awalnya gw lagi di Metro Pondok Indah Mall (PIM). Waktu gw lagi mau ke fitting room tiba-tiba ada seonggok Blackberry Gemini di kamar pas itu. Mungkin pemilik Blackberry ini ngga ngeliat ada tulisan “jagalah barang-barang berharga anda”, ato mungkin dia merasa BB-nya bukan barang berharga, gw gatau. Yang jelas ada BB, dan hebatnya lagi itu BB baru dan belom di-instal apa-apa, jadi masih kosong, bahkan belom aktif bbm-nya.

Wah kalo gw ambil, pemiliknya ngga bakal bisa nelpon or bbm gw nih, pikiran gw gitu. Akhirnya BB itu gw masukin ke kantong celana gw. Gw langsung bilang ama Kakak gw kalo gw nemu BB, dan dia dengan semangat nyuruh gw “kasih tau ke information center lah”, tapi gw masih tetep nyimpen BB itu di kantong celana gw. Gw pun tetep sambil jalan di Metro. Sampe akhirnya pas gw kembali ke fitting room yang gw temuin BB, ada 2 orang, cewek cowok, sepertinya berpacaran, mencari sesuatu. Si cewek bilang “yah udah ngga ada”, trus gw kesitu dan nanya, “nyari apa mba?”, “hape gemini”. Trus gw langsung ngerogoh kantong dan bilang “nih” sambil ngasih balik BB dia. Si cewek inipun langsung “makaasiiiih” dengan mimik muka sangat senang sekaligus keliatan lega. Read the rest of this entry