Blog Archives

taken for granted

take someone or something for granted — to expect someone or something to be always available to serve in some way without thanks or recognition; to value someone or something too lightly. (thefreedictionary.com)

Gw selalu mikir kalo gw sering di-taken for granted ama orangtua gw. Gw pernah bahas ini dengan orangtua gw dan gw bilang secara terus terang ke mereka, kalo gw sebel karna mereka taken for granted gw banget. Beberapa hari terakhir ini, gw baru mikir lagi dan nyadar kalo jangan-jangan yang sebenernya melakukan taken for granted ini justru gw sendiri…..terhadap mereka. Read the rest of this entry

Yaudahlah ya..

Wow.. Lama juga gw udah ngga nulis di blog.

Hampir 2 bulan ya tepatnya ngga nulis. Kangen juga nulis, apalagi ngeliat temen gw si erick azof yang segitu produktifnya nulis. Sial lo rick, hahaha. Akhir Juni ini gw tiba mendapat urgensi maksimal untuk nulis sesuatu *apa coba bahasa gw*. Jadi gini, ceritanya gw ngikutin sejenis seminar tentang Young Entrepreneur, Creative, CEO blablabla, bukannya gw jadi semacem enlighten gitu abis ikut seminar, tapi ya menurut gw ada beberapa poin penting yang dikasih tau ama Rhenald Kasali yang kebetulan jadi host seminar itu. Dia bilang kalo masyarakat Indonesia belom terbiasa/belom bisa malah menggunakan sisi asertif dalam mengungkapkan perasaan. Yang normalnya keluar dari masyarakat Indonesia ya, kalo ngga agresif, ya pasif.

Gw “agak” langsung mraktekin sisi asertif gw pas pulang dari seminar itu. Pas pulangnya kebetulan gw adalah penikmat transportasi umum, gw naek kereta, yang menurut gw cukup nyaman biarpun penuh sih. Anyway, pas pulang itu gw bayar tiket kereta, dan baru sampe ruang tunggu gw nyadar, kalo duit kembaliannya kurang 5000 perak. Read the rest of this entry

Baik Hati

Gw jadi inget satu kejadian kecil yang gw alami sebelum lebaran kemaren. Jadi awalnya gw lagi di Metro Pondok Indah Mall (PIM). Waktu gw lagi mau ke fitting room tiba-tiba ada seonggok Blackberry Gemini di kamar pas itu. Mungkin pemilik Blackberry ini ngga ngeliat ada tulisan “jagalah barang-barang berharga anda”, ato mungkin dia merasa BB-nya bukan barang berharga, gw gatau. Yang jelas ada BB, dan hebatnya lagi itu BB baru dan belom di-instal apa-apa, jadi masih kosong, bahkan belom aktif bbm-nya.

Wah kalo gw ambil, pemiliknya ngga bakal bisa nelpon or bbm gw nih, pikiran gw gitu. Akhirnya BB itu gw masukin ke kantong celana gw. Gw langsung bilang ama Kakak gw kalo gw nemu BB, dan dia dengan semangat nyuruh gw “kasih tau ke information center lah”, tapi gw masih tetep nyimpen BB itu di kantong celana gw. Gw pun tetep sambil jalan di Metro. Sampe akhirnya pas gw kembali ke fitting room yang gw temuin BB, ada 2 orang, cewek cowok, sepertinya berpacaran, mencari sesuatu. Si cewek bilang “yah udah ngga ada”, trus gw kesitu dan nanya, “nyari apa mba?”, “hape gemini”. Trus gw langsung ngerogoh kantong dan bilang “nih” sambil ngasih balik BB dia. Si cewek inipun langsung “makaasiiiih” dengan mimik muka sangat senang sekaligus keliatan lega. Read the rest of this entry