Blog Archives

Keji

Keji, definisi:

1. sangat rendah (kotor, tidak sopan, dsb); hina: menipu kawan adalah perbuatan yg –;
ber·ke·jiv1 menghinakan diri; merendahkan martabat diri; 2 mau melakukan (berbuat) sesuatu yg keji, hina, dsb; apakah pekerjaanmu kemari hanya untuk ~ ?;
~ di·riv berkeji;
me·nge·ji·kanv1 menghinakan; menistakan; memburukkan; 2 menganggap (memandang) keji; mengharamkan; mencela;
ke·ke·ji·ann perihal yg bersifat, berciri keji; perbuatan (kelakuan dsb) yg keji; keburukan; kehinaan: keseluruhan tingkah lakunya memancarkan ~ , ketamakan, kebodohan, dan kekejaman

Sumber: http://www.artikata.com/arti-333622-keji.html

Gw lagi pengen ngebahas tentang arti atau definisi dari kata ‘keji’, kenapa tiba-tiba ya?hmm.. mungkin karna topik ini lagi bener-bener kerasa di diri gw beberapa bulan terakhir. Ada apa sih beberapa bulan ini? Jadi gini, gw dulu sempet kerja sih memang, baik yang gw cuma itungannya magang, maupun gw yang kerja beneran. Tapi karna waktu itu gw kerja di salah satu Bank Swasta Multinasional, dan di bagian Marketing alias Sales, walhasil gw ngga begitu “kerasa” kerja yang urut-urutan prosedural yang kompleks gitu. Nah sekarang, gw kerja di bagian General Affair, yang dari gosip-gosipnya (sebelum kerja gw search dulu di google dan caritau ttg General Affair) aja udah dibilang bahwa GA itu “Seksi Sibuk” atau “Pembantu Umum” atau “Pengerja Segala”.

Dan pas gw beneran kerja sekarang di bagian itu, emang terbukti sih, gw mesti ngurusin dan mastiin kalo setiap ruangan, wilayah kantor, peralatan, barang, sewa ruangan, kebutuhan-apapun-itu-yang-direquest-ama-bagian-lain harus tersedia dan siap dipake. Disini gw belajar tata cara dan prosedur, dan ribetnya perijinan internal kantor, harus nunggu ini nunggu itu, push sini push situ, di push ama bagian ini dan bagian itu. All and all berasa banget beneran “kekantorannya”.

Dengan bekerja kayak sekarang, kita jadi punya 2 pilihan dalam pekerjaan: 1. Jadi baik dan “dimakan” ama semua orang, atau 2. Menjadi keji. Terkesan sederhana, tapi dua pilihan bener-bener kayak buah simalakama. Kalo lo jadi baik, ya siap-siap aja diomelin atau dipush orang, karna menjadi baik, pastinya akan sabar nungguin orang, dan nungguin orang ngga akan membuat pekerjaan selesai. Kalo push orang untuk segera mengerjakan apa yang kita minta, maka kita pun menjadi keji, menjadi jahat, menjadi penekan siapa-siapa dan apa-apa.

Ini dari sisi gw, mungkin orang yang “positif” akan ngeliat: “ngga kok, itu ngga keji, itu memang bagian dari pekerjaan aja”. Ya mungkin aja sih bener apa yang orang positif ini bilang. Tapi karna ini blog gw, dan tulisan gw 😛 menurut gw yang kayak gitu-gitu agak keji. Karna dirobotkan-dikapitalisasikan oleh perusahaan, untuk keberlangsungan perusahaan. *yaiyalah ul*. Tapi mungkin akhirnya yang jadi kunci untuk gw bertahan ya kata-kata dari temen gw Bana, dia bilang ke gw, “Kalo gw sih ul, kenapa gw bertahan adalah pas saat-saat gw udah ngga tahan banget, gw inget-inget lagi kalo ini memang pilihan gw (pekerjaan ini), gitu sih ul”.

Ya kalo emang lo udah milih sesuatu, selesaikan, jangan berhenti di tengah jalan, kan ada quotes yang kurang lebih kayak gini, “jangan berhenti ketika suatu hal sulit datang, karna justru itu yang akan membawamu ke level selanjutnya”. Kunci kedua ya standar sih, sabar. Sabar aja ama cobaan yang dateng, tahan badan aja :D. Good luck guys.

Advertisements

Common Sense

Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui

Ini kata-kata diucapin ama temen gw, namanya Cakris. Dia pebisnis, dan akhir-akhir ini gw sering berkonsultasi bisnis sama dia. Tapi kalo lagi ngga ngobrolin bisnis, biasanya diskusi berlanjut tentang kehidupan. Dia bilang kayak gitu setelah mempelajari banyak hal yang terjadi di dunianya selama ini. Dan gw sangat setuju. Beberapa kejadian juga bikin gw semakin yakin dengan pernyataan itu. Waktu itu gw lagi di rumah Izma, disitu lagi ada OO dan Izzy, jadi pas izma bawa mainan kamera-kameraan, Izzy dan OO berebutan, trus OO merengek-rengek, ampe akhirnya Izma kasih juga mainan itu. Gw diem aja, merhatiin aja semuanya.

Sederhana sih, cuma yang gw ngga pernah pelajari adalah kenapa. Mungkin kenapa yang pertama, bisa jadi emang karna OO secara masih anak kecil, dia mau mainan itu, tapi ada satu hal lain, yang gw belum pernah sadar, ampe gw ngobrol ama Cakris yaitu “Manusia melakukan sesuatu, berdasarkan apa yang dia ketahui“. OO mungkin merengek karna yang dia TAU adalah kalo dia merengek-rengek gitu, apa yang dia MAU pasti tercapai.

 

 

Yaudahlah ya..

Wow.. Lama juga gw udah ngga nulis di blog.

Hampir 2 bulan ya tepatnya ngga nulis. Kangen juga nulis, apalagi ngeliat temen gw si erick azof yang segitu produktifnya nulis. Sial lo rick, hahaha. Akhir Juni ini gw tiba mendapat urgensi maksimal untuk nulis sesuatu *apa coba bahasa gw*. Jadi gini, ceritanya gw ngikutin sejenis seminar tentang Young Entrepreneur, Creative, CEO blablabla, bukannya gw jadi semacem enlighten gitu abis ikut seminar, tapi ya menurut gw ada beberapa poin penting yang dikasih tau ama Rhenald Kasali yang kebetulan jadi host seminar itu. Dia bilang kalo masyarakat Indonesia belom terbiasa/belom bisa malah menggunakan sisi asertif dalam mengungkapkan perasaan. Yang normalnya keluar dari masyarakat Indonesia ya, kalo ngga agresif, ya pasif.

Gw “agak” langsung mraktekin sisi asertif gw pas pulang dari seminar itu. Pas pulangnya kebetulan gw adalah penikmat transportasi umum, gw naek kereta, yang menurut gw cukup nyaman biarpun penuh sih. Anyway, pas pulang itu gw bayar tiket kereta, dan baru sampe ruang tunggu gw nyadar, kalo duit kembaliannya kurang 5000 perak. Read the rest of this entry

Baik Hati

Gw jadi inget satu kejadian kecil yang gw alami sebelum lebaran kemaren. Jadi awalnya gw lagi di Metro Pondok Indah Mall (PIM). Waktu gw lagi mau ke fitting room tiba-tiba ada seonggok Blackberry Gemini di kamar pas itu. Mungkin pemilik Blackberry ini ngga ngeliat ada tulisan “jagalah barang-barang berharga anda”, ato mungkin dia merasa BB-nya bukan barang berharga, gw gatau. Yang jelas ada BB, dan hebatnya lagi itu BB baru dan belom di-instal apa-apa, jadi masih kosong, bahkan belom aktif bbm-nya.

Wah kalo gw ambil, pemiliknya ngga bakal bisa nelpon or bbm gw nih, pikiran gw gitu. Akhirnya BB itu gw masukin ke kantong celana gw. Gw langsung bilang ama Kakak gw kalo gw nemu BB, dan dia dengan semangat nyuruh gw “kasih tau ke information center lah”, tapi gw masih tetep nyimpen BB itu di kantong celana gw. Gw pun tetep sambil jalan di Metro. Sampe akhirnya pas gw kembali ke fitting room yang gw temuin BB, ada 2 orang, cewek cowok, sepertinya berpacaran, mencari sesuatu. Si cewek bilang “yah udah ngga ada”, trus gw kesitu dan nanya, “nyari apa mba?”, “hape gemini”. Trus gw langsung ngerogoh kantong dan bilang “nih” sambil ngasih balik BB dia. Si cewek inipun langsung “makaasiiiih” dengan mimik muka sangat senang sekaligus keliatan lega. Read the rest of this entry